Distibutor Vimax Extender

Cerita XXX Terbaru 2016: Sebuah Kisah Dengan Tetanggaku

Salah Satu Cerita XXX Terbaru 2016 di Blog Ini, Selamat Menikmati!

Cerita XXX Terbaru 2016
Cerita XXX Terbaru 2016

Kalo ada yang nanya ini cerita xxx real apa bukan. Gua jawab iya. Percaya apa enggak terhadap cerita xxx ini, itu kembali ke anda.
Ini cerita xxx terbaru 2016 dari salah satu sebagian banyak kisah lainnya dimana gua jadi sering yang namanya petting, easy ssi, sampai ngentot sama siapa aja cewek yang gua mau buat jadi TO. Mengutip kata will smith “semua orang bisa menyapu hati wanita yang diinginkannya. Yang dibutuhkan hanyalah sapu yang tepat!”

Oke langsung ajalah dibaca cerita xxx terbaru ini ya, here we go!

Cerita XXX Terbaru 2016 – Sebuah Kisah Dengan Tetanggaku

Nama gua Eka, gua tinggal di perumahan di daerah bogor yang ga elit dan jauh dari peradaban. Umur gua 24 kulit abu abu monyet, rambut kribo, tinggi 180 dan berat 60. Pokoknya gua ga proposional lah malah lebih mirip belalang sembah. Kontol? Intinya gua gak lebay dalam deskripsiin panjang dan ukurannya. Kontol gua rendah hati. Yang pasti pas banget mentog kalo ditusuk ke dalem memek, dan diameter yang cukup lah buat tangan kecil seorang cewek menggenggam sepenuhnya.

Gua kuliah di univ jakarta jurusan komunikasi, lulus dengan ipk 3,83 membuat gua sadar kalo gua emang punya skill yang mumpuni dalam komunikasi dan lobbying.

Gua kerja di tangerang selama 6 bulan dan resign lalu nganggur d rumah 6 bulan dengan kerja sampingan sebagai pelayan cafe.

Oiyah, ceritanya bermula dari gua yang pagi itu lagi mau beli rokok dan kopi, maklum nganggur kopi dan rokok jadi salah satu penyemangat.
Pas gua mau jalan ke warung beberapa dan beberapa meter lagi sampe ada cewek naik motor mio dengan rok span item panjang nyusul gua dan berenti di warung.

Gua masuk ke warung. Dari belakang gua melihat si cewek itu dengan rok span itemnya yang ketat membuat cangcutnya nyeplak poll! Kemejanya putih, rambutnya sebahu, dan kulitnya sawo matang.

Fix kontol gua langsung ngaceng.

Dia ngebeli 1 pocari sweat, sedangkan kulkas pendinginnya ada di samping gua. Dia senyum ke arah gua, “permisi mas” katanya.
Dari situ gua tau dia memiliki wajah yang teduh, dengan kantong mata yang terlihat sedikit besar dan bibir yang tebal. Cukup manis lah buat sepong sepong cantik pikir gua dalem hati.

Ia menunduk dan mengambil pocari sweat, dari celah kemeja putihnya gua bisa melihat toketnya yang terbungkus beha krem. Ga terlalu besar, gua rasa paling 34 cup a.

Setelah membayar dia melengos dan kembali ke motornya.

“A filter setengah yak” kata gua memberikan uang dan segera jalan ke depan menghampiri cewek tadi.

“Mbak…”
“Ya mas??” Tanyanya sambil memasukkan kunci ke dalam stop kontak.
“Anak univ ******* ya???”
“Iyah mas, ko tau?” Tanyanya sambil memakai helm
“Iyah, gua punya temen disitu soalnya anak teknik. Kalo ujian kan kayak anak magang indomaret pakaiannya item putih, hehe” canda gua.
“Haha mas bisa aja.” Jawabnya menyalakan motor.
“Nama lo siapa mbak? Kenalin gua eka, rumah gua disitu.” Kata gua nyodorin tangan dan menunjuk rumah gua dengan tangan kiri. Ribet.
Dia ketawa liat tangan gua yang menyilang dengan posisi tangan kanan ngajak berjabat, tangan kiri menyilang ke kanan menunjuk rumah gua.
“Hahaha masnya ribet yah. Gua kiki” Katanya, “gua berangkat dulu ya mas udah telat.” Dia memutarkan motornya.
“Oiyah mbak.” Cegat gua berlari kecil di sampingnya. “Bagi id line lo dong mbak” gua menyodorkan hape yang ada di kantong.
Lalu dia mengetikkan namanya dan dikembalikan ke gua lalu senyum dan melengos pergi.
Begitulah kira2 awal bertemunya kami.

Dan pada malam harinya, seperti biasa gua buka forum semprot. Banyak banget cerita cerita yang gua suka termasuk karyanya om tolrat dan suhu yang nyeritain kak ochi.

Cerita XXX Terbaru 2016 | Karena udah sange gua memeriksa hape dan nyoba ssi salah satu TO TO yang gua incer walaupun kadang sering gagal kalo gua nargetin TO yang cantiknya kayak personil girl band korea.
Eh ternyata di line ada notif new friend. Ah ini pasti kiki. Emang gua juga ga ngecek line sih seharian ini.
Pas gua liat prof pictnya manteb juga ternyata. Dengan balutan baju warna kuning yang ketat membuat teteknya yang ga terlalu besar jadi seperti puding yang dipadatkan dengan mangkuk nasi kfc. Dan pantatnya ternyaa nungging juga dengan celana legging sportynya.
Mantep! SSI ah pikirku dalam hati.

Gua : “hai kiki. Lagi apa” line gua sambil baca cerita nafsu birahi citra dimana citra suka sekali dietot kasar dan dikatain pecun.
1 jam berlalu dan gua menghabiskan beberapa cerita dari suhu tolrat, dan tiba tiba hape ada notif kalo kiki bales.
Kiki : “hai ka. Mbb ya gua jarang buka line”
Gua : “trs seringnya buka apa? Buka baju ya??”
Kiki : “ih eka jorok, wkwk”
Gua : “lah kan bener kalo mandi harus lepas baju kan”
Kiki : “iyah sih. Hehe. Lagi apa lo?”
Gua : “baca cerita bokep” jawab gua gapake basa basi.
Kiki : “ih ya ampun ni orang bokep bgt ya ternyata” jawab kiki dengan emote si james nepok jidat.
Gua : “wajar atuh namanya juga cowok. Emang lo ga pernah beituan?”
Kiki : “gapernah lah gila”
Gua : “pernahnya ngapain aja sama pacar?”
Kiki ; “emmm pernahnya ciuman doang…”
Kena nih jebakan ssi gua sama dia. Gua lanjutin lagi dengan jurus komunikasi agenda setting dimana jawabannya gua arahkan untuk kepuasan kontol gua.
Gua : “pernahnya ngapain hayo?? Jujur aja sih kan udah sama sama gede”
Kiki : “ihhhhh elo mah. Mmmm paling ciuman ama grepe.”
Gua : “woooooo. Enak gak? Grepe dari dalem apa dr luar?” Tanya gua mendesak.
Kiki : “enak sih. Dari dalem. Geli geli gitu. Ahh elo mah nanyanya.”
Gua : “haha loh kenapa?? Sange ya??”
Kiki : “tau ah.”
Gua : “cie ngambek. Hahaha. Gua udah lama ga ciuman nih ki. Pengen dah ciuman. Apalagi ama yg bibirnya tebel. Enak bgt kali ya…” Curhat gua.
Kiki : “jomblo ya?? Kasian! Trs ngapain sih ngomong ama gua???”
Gua : “iyah nih jombs. Hehe. Eh bibir lo tebel gak ki? Kalo iyah ciuman yukk” ajak gua
Kiki : “emmmm iyah tebel. Lo apaan sih ngajak gua ciuman?? Baru juga kenal tadi!”
Gua : “plis sesedot dua sedot aja”
Kiki : “emmmmm, tapi gua udah ada cowok”
Gua : “tuh berarti mau kan? Gua jago kok ciuman. Sambil grepe tetek lo, pilin pentil lo. Entar gua isepin juga deh pentil elo. Sambil gua gesekin kontol gua ke memek lo. Ngentot sekalian deh yu. Enak deh kayaknya ngentot ama lo.” Kata gua ga peduli. Pikir gua nekat sekalian kalo dia mau ya asik. Enggak juga gapapa. Kepalang basah kan??

1 jam berlalu….

Kiki ; “emmmm boleh deh. Tapi ga sampe ngentot ya! Gua blm pernah.”
Gua : “asik! Besok ya??”
Kiki : “gua besok ujian pagi eka. Jam 10”
Gua : “yaudah jam 7 pagi kerumah gua ya. Nyokap gua pergi anter adek gua sampe jam 10 ke sekolah. Gimana?”
Kiki : “oke jam 7 tggu gua depan gang rumah lo”
Gua : “oke asik ciuman. Btw lo bsa ciuman kan?”
Kiki : “asal lo tau, gua good kisser. Dah ah gua mau tdr. Bsok jangan bangun siang lo!” Jawabnya.

Dan kontol gua ngaceng poll sampe susah tidur..

Keesokan paginya… Tepat jam setengah 7 gua udah di depan gang. Udah mandi. Udah sarapan biar mulut gabau naga.
Gak lama dia dateng dengan motor mionya. Dengan pakaian yg sama item putih. Gua langsung naik ke motornya dan mengarahkannya ke rumah. Gua suruh dia buka pager, dan membuka rumah yang gak gua kunci dan langsung gua suruh duduk duluan di sofa ruang tamu.

Motor gua parkir di halaman. Pagar gua tutup. Rumah gua kunci. Lampu ruang tamu gua yang mati dan udara yg pagi itu ckup mendung dan dingin menambah suasana makin asik buat hal hal berbau ngentot.

“Ki. Tggu dlu ya. Gua mau bikin kopi” gua kebelakang dan buat kopi.
Setelah kopi jadi gua bawa ke ruang tamu. Gua taro d meja samping sofa. Lalu duduk di sebelahnya.
“Terus kita mau ngapain??” Tanya kiki.
“Emmmm…” Gua yang masih bingung harus ngapain nyeruput kopi.
Kontol gua udah ngaceng. Melihat teteknya yg lumayan menggiurkan dengan baju yg sengaja yg ia kecilkan membuat kontol ini cekat cekut.
“Ngentot enak kali ya ki…” Jawab gua meletakkan gelas kopi yang gua seruput.
“Gapake ngentot. Kan cuman mau ciuman!” Jawabnya sambil mencubit paha.
“Duh, cubit2!” Jawab gua yang menahan tanganya di paha.
“Gausah berlama lama ya. Entar lo telat ujiannya.” Jawab gua sambil memajukan wajah ke arah kiki.

Cup….emmhhhh….muachhhh…muahh muahhh…sluurpssssa…
Kita langsung mengadu bibir dan berpagutan dengan nikmatnya, saling mengulum, bermain lidah, dan menyedot.
“Ughhhh….emmmm…kaaaaaa….”
Sluurpssss….emmmhhhh…..muahhh muahhh muahhhhh….
Kiki mengimbangi dengan baik. Mengurut bibir gua, mengulum lembut hingga kuat, dikendorkannya dan disedotnya dengan lidah. I think she really really a good kisser.

Sambil saling berciuman dengan panas. Gua membuka kancing bajunya satu persatu hingga terlepas. Tangan gua meraih pengait beha di belakang, lalu melepaskannya. Dan gua tarik beha itu lalu membuangnya ke lantai.

Baca juga koleksi cerita xxx terbaru 2016 lainnya:

“Emmmmmhhhh… Ahhhh” kiki melepaskan ciumannya.
“Kok dilepas? Janjinya kan ciuman?” Tanyanya sambil melepas kemejanya.
“Hahaha muna deh lo. Kalo gamau ngapain lo rapiin kemeja lo??” Jawab gua sambil melihat teteknya yang benar benar pas. Gak terlalu besar. Gak kecil. Pas digenggam. Dengan pentil yang memang nikmat karena ngaceng untuk dihisap.
“Biar gak lecek lah kaaaa….” Setelah dia melipat kemejanya, ia memelukku dan melingkarkan tangannya ke leher dan mencium gua dengan halus namun nafsu.

Gua pun tak berdiam diri. Gua sambut bibir tebalnya dan menikmati dalam dalam mengemut bibirnya yang manis. “Sluurpssss….sluurpsss….mmmuuahhh….muahh h” suara bibir beradu membahana di ruang tamu

Tak lama gua lepaskan ciumannya, gua membuka baju dan menciumi lehernya…
“Ahhhhh…ka…. Shiiiiiiit geli kaaaaa…. Ssshhhhh” dia mencengkram lengan gua dan mendesah nikmat.
Ciuman gua turun ke toket. Gua remes toketnya yang kanan dengan tangan kanan gua. Gua plintir pentilnya dengan perlahan sambil gua trik ke atas.
“Ahhhhshhiiiiit…. Kaaaa geli…. Shit iyahhhhh…. Remes yg kuat…. Ahhh” Kiki mendongakkan badannya ke atas, dan gua langsung membuka mulut dan melahap pentilnya yg kiri
HAP! Emmmhhh… Mmmuuchhh..muchhh..muchh..sluurpss kenyotan demi kenyotan gua lakukan ke tetek kiki.
“Ahhhh anjiiiiiiiingggggg kaaa….enak bgt. Iyah terus isep tetek gua ka.” Kiki semakin menggelinjang.
Sambil gua isep pentilnya tangan kanan gua menyingkap roknya hingga sepaha, dan gua langsung masuk ke dalam celana dalamnya yg sudah basah.
“Ahhhh bangsat ekaaa…. Janjinya kan gak gin… Ahhhhhh anjing isep terus pentil gua!” Belum sempet kiki nyelesein kalimatnya gua mengisap pentilnya dengan sedotan kuat dan gua tarik hingga pentilnya yg didalam mulut tertarik ke atas.
“Aghhhhh shiiit. Iyah plisss ka mainin tetek gua!” Kiki meracau.

Gua menghentikan kegiatan itu.

Kiki terengah engah.

“Hahh…hahh..hahh.. BANGSAT lo! Gua jadi enak gini!”
Gua cuman senyum, mengambil kopi dan menyeruputmya.
“Enak kan? Gua bilang juga apa. Haha” jawab gua. “Selarang lo lepas deh rok lo daripada lecek. Sekalian celana dalem lo lepas aja” suruh gua.
“Mau ngapain lo ka?? Jangan ngentotin gua ya! Gua masih perawan!” Tanyanya galak sambil berdiri dan ngelepas rok serta celana dalemnya.
“Yeee dasar pecun. Gamau gamau tapi lepas cangcut juga lo.” Ejek gua sambil menurunkan celana pendek dan cd gua yang sedari tadi kontol gua udah tegang dan mengeluarkan cairan mani.

“Ughhhh kontolnya ka!” Kata kiki sambil mulai mengelus memeknya sambil mupeng liat kontol gua yang gak gede gede amat.
Kiki lalu berlutut dan hendak memegang kontol gua. Sesaat seblum ia memegang kontol gua, gua menahan badannya dengan kaki gua yang gua arahkan ke bahunya.
“Yee pecun janji nya kan ciuman doang. Gua lepas celana karena kontol gua sesek!” Jawab gua melecehkan kiki.
“Ahhh ka. Gua mau kontol… Ughhh kontol… Kiki mau kontol.” Iba kiki.
“Gak.” Jawab gua ketus sambil mengurut kontol gua yang mengeluarkan cairan sedari tadi. “Kalo mau enak lo berdiri depan gua, trs ngocok gih sampe memeknya basah.”
“Ihhhh ribet.” Katanya bete sambil berdiri dan menaikan satu kakinya ke meja sofa gua dan menghadapkan posisi memeknya tepat di wajah gua.

“Harus ribet. Soalnya lo msh perawan dan gua ga bsa ngento lo. Jadi lo harus penuhi semua ekspektasi gua.” Jawab gua sambil nyeruput kopi lalu ngocok kontol.
“Ih iyah deh” katanya lalu mulai memainkan memeknya.

“Ughhhhh sshhhhh….” Kiki memejamkam matanya. Meremas teteknya yang sedang dan pentil ngacengnya ia pelintir.
Tangan satunya sibuk memainkan memeknya yang berjarak sekitar 30cm dari wajah gua.
“Shhhhh… Ahhhh kontolllll…. Kontol ekaaaa….ssshhhh… Auuuw” ceracaunya sambil meggosok itilnya.
Gua sange bgt waktu itu. Nyium aroma memek yang khas dan ngeliat cewek colmek depan gua sambil berkata kata vulgar.
“Ngentottttt gua sange bgt ki liat lo begitu!” Jawab gua. “Ki sambil liatin kontol gua ki biar lo makin sange.
“Aaaaa…aaahh…iii..iiyah….kontol eka enak…kiki mau kontol ekaa…aaa…aaahhhh” suaranya terbata bata ketika ia sibuk menggosok itilnya dengan kasar. Memeknya yang dihiasi sedikit jembut dan berwarna pink tampak menggoda buat gua jilat.
Kiki melihat kontol gua sambil mengeluarkan lidahnya, kadang merem, melek, dan mendesah nikmat. Bener bener wajah pecun yg butuh kontol.
“Sini ki gua yang kocok aja memeknya…” Gua langsung menepis tangannya di memek yang hanya menggosok itil.
Dan gua lansung memasukkan 1 jari gua di dalam belahan memeknya, tidak terlalu dalam karena masih perawan.

“Aaahhhhh…. Bangsat…. Enak bgt ka…”
Slebbb….pek…pek…pek…pek…pek…suara memeknya gua kocok.
“Ahhhh iyahhh…iyah….kiki suka….ahhh…memek kiki….shiiiittt….”
Pek….ceplek…ceplek…ceplek…plek…plek…pl ek…plek….plek….plek…. Kocokan jari tengah gua gua percepat sambil tangan kiri gua menggosok itilnya.
“Memek kiki kenapa pecunnn?” Tanya gua sambil mengaduk aduk memeknya…
“Ahhh ahhhh iyah. Memek kiki enak… Anjingghgg terus terus terus terus iyah kayak gt memek kiki enak…. Anjiiiiiiiiiiiiing.” Suaranya melengking saat gua memijit itilnya dan mengocok memeknya dengan mengarahkan jari tengah gua mengocok ke atas tepat di bawah itilnya di dalem memek.
Pekk…pekkkk…pekkk…pek…. Suara memek beceknya nyaring
“Anjiiiiiiiiiing…. Kiki kluar…kiki kluar….kiki kluarrrrr…….!”
Pek….pek…pek…pekkk… “Kluarin ki…kluarin”
“Iyah iyah gt trs iyah…kluar..kluar…anjiiiiiiingggggggggggggggg kiki kluarrrrrrrrr!”
Serrrr serrrr serrr jari tengah gua merasa ada kontraksi di memeknya kiki dan ada cairan yang luber di jari gua hingga ke tangan, dan kiki ambruk seketika di lantai sambil mengejang nikmat dan merapatkan selangkangannya.
Sambil mengigil dan menggelinjang hebat ia berkata terbata bata “aaa…aaanjing…meme…memek kiki enak banget…”

Gua cuman senyum sambil mengocok kontol dan memberikan kiki waktu menikmati orgasmenya. Dalam hari gua emang dasarnya aja pecun, sok sok munafik ga mau digarap. Apa gua entot aja kali ya. Pikir gua dalam hati.

“Ughhh enak bgt ka…” Kiki beranjak dari posisi tidurnya dan dengan posisi duduk kiki tampak letih.
“Enak ya? Gantian sepong kontol gua dong.” Pinta gua.
“Emmm gua blm pernah nyepong…” Dia tampak ragu sambil memegang kotol gua.
“Ya coba dlu”
Gua langsung menarik kepalanya dan gua suruh mengulum kontol.
“Akkhhhh….umhhhh…akhhhhh khaaakkk…khakkkkk…enekkkkk…akhhhh.” Kiki yang terlanjur mangap tadi saat memasukkan kontol gua d dalam mulutnya langsung gua tekan kepalanya dalam dalam.
Akhhh…akh…akhhhhh…akhhhh… Suara air liur dimana kontol gua mentog di bagian mulut terdalam menumbulkan suar clakkk…akhhhh…akhhh…clakkk…clak…clakkkk
Dan kiki gua jambak, ia hanya merem dan menahan mual.
Air liur keluar dari mulutnya deras, dan sesekali tampak lidahnya menekan batang kontol gua dari bawah seperti orang bereaksi akan muntah.

“Ahhh makan nih kontol gua ki”
Gua memaju mundurlan kontol gua d mulutnya.
“Akhhhh… Hoekhhh…akhhhh…khakkk…hoekhhh…akhhhh”
“Akkkkhhh gua entot mulut lo ya ki… Ughhhh makan nih!” Gua memaju mundurkan kontol gua dengan kasar..

“Akhhhh….. Bhangsat….akhhh” kiki memberontak dan berhasil melepaskan kepalanya.
“Hoekkkk…. Ughhhhh… Uhuk uhukkk…” Kiki terbatuk dan tersedak air liurnya.
“Hahaha” gua tertawa kecil dan mengocok kontol gua yang sudah mengkilap penuh liur yang berbuih.

“Lo kan ga bsa gua entot. Jadi ya gua entot mulut lo” senyum gua puas dan mengambi kopi.
“Akhhhh…. Sialan lo ka. Enek bgt gua.” Kiki merebut kopi gua. “Gua belum biasa nyepong eka.” Katanya dengan mata yang berair karena teraedak kontol item gua.
“Haha bodo amat. Abis gua belum keluar nih ah ngentot lo curang!” Gua mengocok kontol. “Lo gua anal aja ya biar gua crot!” Jawab gua berdii dan mengarahkan kotol gua ke mukanya.
“Emmm…jangan dong.. Mending lo entot gua aja ka” pintanya memelas sambil menciumi kepala kontol gua.
“Tar lo ga perawan lagi dong?? Gak ah gaenak ama cowok lo!” Gua masih punya empati loh guys buat ga ngentotin cwek perawan prinsip gua.
“Emmmm…sebenernya gua udah ga perawan kok eka. Gua pernah dientot sama cowok gua waktu sma. Tapi gak pernah lagi sampe skrg. Emmmhhh sluurpsss..muahhh…sluurpsss” kiki mengaku ga perawan sambil nyepongin gua.
“Ahhhhh anjing. Udah pinter nyepong lo ki… Ah bangsat anjing lo ya… Ahhhh enak….ssshhhh ternyata lo ga perawan… Ahhhhh” gua meracau karena si kiki nyepongin sambil kena gigi.
“Yuk lepas sepongannya. Gua entot di kamar ya.” Gua melepaskan sepongannya dan mengajaknya ke kamar.

Sesampainya di kamar kiki bilang “kaa udah jam 9. Main yg cepet ya. Tar gua telat ujiannya…” Pintanya.
“Okeh bangsat. Ngangkang gih lo” guaembuka pahamya lebar sambil tiduran. Gua langsung memposisikan diri di depan selangkangannya dan menunduk lalu memasukkan jari tengah gua ke dalam memeknya sampe mentok di pangkal tangan gua.

“Ahhhhhh….anjingggggggggg….pelannnnn pelan bangsat” teriaknya mengerang.
“Ini karena lo boong lonte!” Jawab gua sabil memutar jari gua di dalam memeknya dan membuat jari gua di dalam dengan posisi sedikit mencongkel memeknya di dalam lalu gua mengocoknya keluar masuk.
Pek…pek…pek…pek…pek…pek…
“Ahhh ka….iyah gt… Trs ken..cengin ajhh…” Dia menggelengkan kepalanya ke kanan dan ke kiri.
Langsung gua sambut dengan menghisap itilnya dengan mulut.
“ANJIIIIIIIIIIIIING! Iyah…gt…akhhh…enak…terusinnnnnmnnnnn…”

Sluurpss…sluurpass…elelelelel…lidah gua menjilatinitilnya dan menghisap itilnya….
Pek…pek…pek…pek…pek…gak lupa tangan gua mengocok memeknya makin kenceng….

“Ahhh..ahhh..iyahhhh…shittttt…mau keluar..mau keluarrrrrr….” Kiki menjerit. Dan seketika gua hentikan kegiatan gua.
“Kenapa berhenti ih… Hahhh…hahhhh…hahhh…” Kiki ngosan dan terlihat kentang sekali ekspresinya.
“Ye jan banyak bacot. Gua mau entotin lo” gua arahin kontol gua di belahan memeknya. Lalu gua elus elus di belahan memeknya.
“Ahhhhh shittt. Gatel anjiiiiing…ahhhh…masukin anjing”
Slepppp…sleppp..secelup dua celup lalu gua hentakan kontol gua dalem dalem ke memeknya yang sudah banjir.
“AKHHHHHHHh…BANGSAT. SAKIT SAKIT SaKIT!”
Gua diamkan sementara kontol gua di dalam memeknya.
Asli ya memek gak permah dipakai itu sempitnya aduhhhh kontol gua berasa di sedot sedot dengan nikmatnya.
“Gua goyang ya ki.” Tanya gua memundurlan kontol gua.
“Ahhh..ahhh iyah…memek gua gtel…anjingggg…enak bgt enak bgt”
Gua tarik kontol gua. Terasa di sedot dan sangat rapet sekali memeknya terasa di kontol. Lalu gua hentakkan dengan kuat ke dalam memeknya.
“Akhhhh…masukiiinnnnn anjingggg” kiki menggila.
Dan dengan pasti gua mengocok memeknya perlahan…
Plok…plok…plok…plok…plok…. Dengan posisi missionaris kontol gua beradu denam memeknya dan pantatnya yang beradu dengan selangkangan gua menimbulkan bunyi kecipak kecipuk dengan nikmat.
“Ahhhh…ahhhhhh ngentottt… Ahhhh…enak kaaa ngentotnya…”
“Ahhh iyah ki. Memek kiki juga enak bgt anjiiing”

Plok…plok…plok…plok…. Gua ngentotin kiki dengan semakin cepat. Wajah sayunya dengan mata yang nanar dan mengigit bibir tebalnya membuat gua semakin gak tahan buat nikmatin memeknya. Tangan gua meremas teteknya, dan gua menunduk untuk berciuman dengannya.
Plok…plok…plok…plok….plak…plak…plak… plak…plak…plak…

“Ahhhh…ah…iyah kiki suka dientot ka…entot kiki terus ka…ahhh ahhh”
Cpok…pok,,,,pok,,,pol… Entotan gua makin gak berirama. Gua bener bener sange. Kontol gua seperti diperes daging hang yang membuat tiap gesekan nikmat.
“Ngentoooooot…. Kiki suka kontol lo ka….entot terus ka. Iyah gt enak… Ahhh ahhhhh”
Pok…pokkk…pokkk gua menggenjotnya dengan rpm tinggi sampe memeknya mengeluarkan buih putih dan bergesekan dengan kontol gua. Semua lendir kontol dan memek berpadu.

Plok…plok…plok…plok…plokklk. Gua mengenjot dngan kuat. Tangan kanan gua memelintir pentilnya ke atas, dan tangan kiri gua menggesek itilnya dengan cepat.
“Aiiiiihhhhhhh anjing! Iya…gt…anjingggggggg ngentotttttt. Iyah gitu ka ngentotnya…ngentotttt” kiki semakin menggila menatap wajah gua dan mengigit bibirnya.
Pok…plok…pok…plok…pok… Jari gua trs menggesek itilnya makin kenceng.
Dengan mengerang kiki bilang “erghhhh anjhinhgh…bhangst lo ka….gua mau..keluarrrrrr” kepalanya mendongak ke atas
“Akhhhhh gua juga ki. Memek lo bener bener enakkkkkkkk ahhh ngentot.”
Gua mengenjotnya dengan cepat. Plok…plok….plok…plok… Cairan memeknya kiki keluar dan beradu dengan selangkangan. Ceplok…ceplok…ceplok….
“Guaklkhhh…mauuuu….kluarr….”
“Anjing…anjing….anjing….bareng bangsat…”
Kiki menjambak rambut gua dan menaik wajah gua buat berciuman.
“Slurpsss…muahhh…sluurpss..sluurpss” kita berciuman dengan tidak beraturan. Liur kita luber ke pipi dan saling mengulum. Tangan gua sebisa mungkin meremas teteknya yang trs mngaceng pentilnya.
Bok…bok…bok…plok…pok…pok…pok…pokk… Hujaman gua semakin mentog ke dalam memeknya.
“Sluurpss…kwelu…ar…ahhhh ahh sluurpsss…” Sambil berciuman kiki mengatakan mau keluar. Memeknya semakin terasa mulai berkedut. Gua pun gak tahan buat muntahin peju gua.

“Mmhhhh…sluuurpsss….enghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh hh” sambil gua emut bibirnya kiki mengerang lalu gua lepaskan bibirnya.
“ANJIIIIIIiIiIIIIIIIIIIIiIIINNNNgGGgGGgGg!” Kiki mengangkat selangkangannya dan matanya memutih…
Memeknya pun berkedut dengan kuat sambil memeras kontol gua dengan hebatnya sambil menyemprotkan cairan hangat yang nikmat di kontol gua.
“Ahhhh ki…ki….gua ngecrot… Gua keluar ki…ahhhhh…..”
Crottt…crottt…crottt…crottttttt gua memuntahkan peju gia sebanyak banyaknya di dalem memeknya,

Ah benar benar nikmat. Gua ambruk di sampingnya. Dan ngos ngosan. Kami berpandangan. Dan kembali berciuman.
“Makasih yah tetangga. Memek lo enak bgt.” Gua mengelus rambutnya yg lepek.
“Ah makasih ya ka. Kontol lo juga.” Dia mengecup bibir gua
“Sana gih ke wc keluarin peju gua dlu. Gua takut lo hamil.” Suruh gua.
“Tenang, gua lagi ga subur kok.” Lalu kiki beranjak dr kasur mencuci memeknya. Dan memakai baju ujiannya

Gua mengantarnya ke depan setelah memakai baju. Dan gua bilang “besok besok kita ngentot lagi ya ki”
“Pasti dong”
“Sip tar gua kabari kalo rumah gua kosong langsung ke rumah aja kita mgentot”
“Dasar cowok doyan ngentot” katanya sambil menyalakn motor.
“Kan memek lo juga keenakan” senyum gua sambil mencubit idungnya.

Begitulah kira kira salah satu cerita xxx terbaru gua dengan tetangga gua. Ini 80% nyata 20% nya bumbu. Yang pasti masih banyak kok cerita ngentot gua dengan cewek cwek lain mulai dari anak sma, kuliah, hingga manager bank mandiris jakarta.

Sorry kalo masih berantakan, ini nulis dari hape dan ini adalah cerita pertama gua mgepost di forum lendir. Moga moga crot dan mohon saran kritik serta bimbingannya atas cerita xxx diatas.

Distibutor Vimax Extender

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*