Distibutor Vimax Extender

Cerita Seks Terbaru 2016: Gara-gara Lapar di Tengah Malam

Koleksi Cerita Seks Terbaru 2016

Cerita Seks Terbaru 2016
Cerita Seks Terbaru 2016

Satu lagi koleksi cerita seks terbaru 2016 yang akan menemani malam anda. Silahkan dibaca cerita seks terbaru 2016 tersebut pada ulasan di bawah ini:

Cerita Seks Terbaru 2016 – Gara-gara Lapar di Tengah Malam

((kkrrruuccuukk…kkrrruukkk))*bunyi suara perut. Aku melihat jam dinding di ruang tamu menunjukkan pukul 24:00 WIB, perutku bergejolak. Rupanya sudah ingin mengolah makanan setelah magrib tadi hanya menelan roti bungkusan ber merek swiss seukuran kepalan tanganku.
Aku mencari kunci kuda besiku untuk segera melaju mencari bahan makanan agar perutku tak berontak.
“kayak syaiton aja jam segini nyari makan” gerutuku sambil mengeluarkan vixy merah merona milikku yang masih terhitung milik leasing.
(( crethh…bbrmmm…bbrrmmm )) suara motor saat ku stater, aku mendorongnya keluar rumah dengan perlahan dan kemudian pergi mencari makanan.
“makan apa jam segini” gumamku
Cerita Seks Terbaru 2016 | Tak lama kemudian laju motor ku pelankan tat kala ada mini market yang terlihat masih buka. Setelah sampai di tempat parkir aku melihat kiri kanan memastikan keamanan. Di parkiran hanya terdapat 4 buah motor termasuk motorku.
Akupun masuk dan segera menuju ke rak mi instan yang sebelumnya di sambut sapaan khas mininmarket itu.
Aku langsung menyomot 3 buah mi instan, kemudian menuju ke rak minuman dingin.
Saat perjalanan menuju ke rak minuman rupanya aku berpapasan dengan sesosok wanita muda yang umurnya ku tafsir 30 an. Dia memakai daster tertutup jaket dengan panjang daster se paha. Sepintas sih bodynya ok, karena aku lebih fokus ke arah minuman ringan.*
Aku mengambil 1botol air soda dingin dan langsung menuju kasir untuk membayar.
Rupanya aku berdiri di belakang wanita muda tadi. Tingginya sebatas hidungku mungkin 158cm, rambutnya terurai sepunggung. Jaket yang kulihat tadi rupanya sweater rajut berwarna coklat tua, dasternya biru muda sedikit lecek di area pantat mungkin karena naik motor.
Aku kemudian melangkahkan kaki ke depan sedikit untuk melihat rak berisi oba masuk angin. Tubuh ku agak condong jadi secara tidak langsung hidungku mencium bau wangi parfum londry di baju wanita ini.
Harum sekali, kemudian aku berdiri seperti semula. Kudengar kasir dan wanita ini sedang berbicara tentang belanjaannya dan kantong plastik berbayar. Aku tak begitu fokus mendengar kata kata mereka yang ku fokuskan kini adalah menatap bongkahan pantat yang aduhai di depanku. Rupanya sang wanita di depanku sungguh semok. Aku hanya bisa menelan ludah dan menghela nafas saat menatap pantatnya.
Tak terlihat garis celana dalam di sana cuman terlihat samar lipatan pantat yang semok itu, aku tak bisa konsentrasi hingga sang kontol berontak diam diam.
“maaf mbak kartunya tidak dapat digunakan karena line kami trobel” kata mas kasir yang kulihat sorot matanya menuju kearah dada sang wanita.
“duh mass… Aku ndak bawa uang cash tuh” kata si mbak sedikit manja
“wah maaf mbak memang sedang trobel sih” kata mas kasir satunya.
Aku pun mencoba menawarkan bantuan berupa uang cash ke wanita ini tapi di tolaknya sopan. Tapi karena belanjaannya juga sangat ia butuhkan akhirnya bantuanku di ambilnya juga.*
“wah thanks ya mas udah bayarin ini. Kalo ndak keberatan minta nope ya buat ganti uangnya” kata wanita itu.
“oh gitu, ok ini nope saya” sahutku sambil memperlihatkan hapeku.
Dia pun mengetik nope ku di hapenya. Aku memperhatikan dadanya, rupanya cukup wooww pantas saja kedua kasir tadi mupeng.
Setelah itu dia pun pamit untuk pulang. Saat berjalan pantatnya sungguh indah bergeal geol hingga aku lupa jika sang kasir sudah menghitung blanjaanku. Blanjaan sudah kubayar kini saat nya kembali kerumah untuk mengolah mi ini. Saat di parkiran rupanya si wanita semok tadi belom pergi kulihat dia sedang kebingungan.

Baca juga koleksi cerita seks terbaru 2016 lainnya: Ngentot dengan tante ratna, Ibu temanku

“kenapa mbak kok masih disini?” tanyaku
“mas anu…ini…anu…ahhh motorku mogok” jawabnya
“mana jam segini lagi” tambahnya
“bensinnya abis kali?” tanyaku
“full mas, tuh liat” katanya sambil menunjukkan spedometer di motor bebek manual miliknya
“mmmm… Maaf boleh aku cek dulu ya” kataku sambil menaruh blanjaan ku di paving blok parkiran
Rupanya busi motor si semok yang menjadi biang kerok. Aku mencoba menservis businya sebisaku maklum bukan mekanik tapi bisa utak atik motor.*
Si mbak semok serius menatap pekerjaanku sambil menungging mirip orang rukuk.
Saat aku menatapnya tatkala di ajak berbicara mataku merekam dua buah gumpalan kenyal menggantung di dalam dasternya. Meski tertutup jaket tapi jaketnya hanya di resletingkan 3/4 saja sehingga belahan gumpalan terlihat jelas karena dasternya pun juga longgar.
Setelah 15 ku utak atik akhirnya mesin motornya nyala.
“wah mas makasih lagi ya” kata si semok
“iya mbak sama sama” jawabku.
Setelah itu si semok berlalu pergi, akupun akhirnya ikutan meninggalkan mini market tadi. Setelah berjalan 100 meter dari mini market aku melihat si semok lagi. Dia sedang memunguti belanjaan yang tercecer di jalan.
“loh mbak kenapa?” tanyaku
“ini mas plastiknya robek” jawabnya
Akupun segera turun dari motor dan membantu memunguti blanjaan dia. Aku terheran heran dengan apa yang terjadi saat ini, kok bisa aku membantu si semok untuk ketiga kalinya. Lebih heran lagi saat belanjaan yang aku pungut itu terdiri dari beberapa bungkus fiesta aneka rasa.
“busyettt kondomnya banyak amat” gumamku
“mbak suka yang beraneka rasa ya” candaku sambil memungut fiesta durian.
“hihihi buat stok kok mas” jawabnya
“ohh” kataku
Tiba tiba mataku menangkap gundukan mlenuk diantara jepitan paha, tapi sayangnya tak begitu jelas warna nya karena lampu remang remang. gundukan itu kulihat saat si semok jongkok memunguti blanjaanya yang berserakan tanpa memperhatikan posisinya sendiri.
“ehemmmm…mbak*kliatan tuh” kataku cplas cplos
“haahhhh” katanya kaget sambil segera menutup selakangnya dengan merapatkan pahanya.*
Kulihat dia tersipu. Setelah blanjaan nya masuk ke kantong lagi dia berdiri.
“mass aku mmo bilang makasih lagi ya” katanya
“iya…gak usah sungkan” jawabku
“apa perlu aku antar sampe rumah?” tambahku
“boleh deh asal nggak ngrepotin. Sekalian saya takut kalo masuk ke arah perumahan yang deket makam” katanya
“oh rumah mbak daerah situ. Tapi tadi brani keluar sendiri” kataku
“kan muter mas. Kalo harus muter lagi aku juga males” katanya
“yo wes mari brangkat” kataku.
Kami menembus dingin malam dan sunyinya suasana saat ini.
Akhirnya kami sampai di depan rumah yang cukup asri. Kukira rumah si semok ini di perumahan ternyata di belakang perumahan. Kami pun memasuki halaman rumah. Aku mengikutinya dari belakang sambil menikmati geolan pantat semoknya.
“ayo mas masuk diluar dingin” katanya
Aku hanya mengangguk dan mengikutinya masuk. Kemudian aku duduk di sofa setelah sebelumnya aku dipersilahkan olehnya.
“ini mas buat angetin badan” katanya sambil membawa segelas susu jahe yang aromanya tercium harum.
“wah makasih mbak” jawabku
“mbak dirumah sendiri yoh?” tanyaku
“oh ndak mas aku ama suami dan seorang anak” katanya
“suamiku lagi masuk shift malam, kalau anak ku lagi bobok di dalam” tambahnya
((srrrruupppp))*
Aku menyeruput minuman tadi sambil memperhatikan si mbak semok. Kini dia sudah melepas sweter nya dan ternyata dasternya cuma seperti tank top alias tali saja. Belahan dadanya menggumpal indah hingga membuat aku semakin meneguk susujahe itu dengan cepat meski panas.
Posisi duduknya pun berada tepat di depanku dan lebih syur lagi kaki kanannya di silangkan hingga sebagian paha mulusnya terpampang indah.
“pelan pelan mas” katanya
“ehmm…eh iya… ” sahutku
“mbak maaf boleh ke kamar mandi? Mo nitip pipis nih” kataku
“oh silahkan mari saya antar
Aku mengikutinya sambil menatap pantatnya ingin rasanya aku meremas pantat itu tapi gak berani
Sesudah dari kamar mandi aku kembali keruang tamu. Mbak semok masih duduk di sana sambil memegang hp.
“mbak aku pamit ya” kataku sambil berdiri
“hahhh… Kok pamit sih” serunya
“kan udah malam. Ndak enak ama tetangga” imbuhku
“oh ya udah kalo mo pulang. Tapi itumu di tutup dulu dong” katanya sambil menunjuk kearah selakang ku.
Oh maidok rupanya aku lupa memasukkan si kontol kembali kesarang nya hingga terlihat menjuntai lunglai
Aku segera memasukkan kontolku tapi tak di sangka tangan mbak semok menghalangi.*
Tangan nya kini mengelus kontolku yang sedikit tegak
“yakin mo pulang” katanya manja
Aku yang mulai memuncak nafsuku langsung memeluk tubuhnya yang sekel dan mencium bibirnya
Cuuuppphhzz…mmhhhhhhh
desah dan suara ciuman kami
tanganku meremas pantat yang dari tadi ingin kuremas. Dan langsung mengangkat dastet bagian bawahnya.
Tangan mbak semok kian aktif mengocok kontol ku
Aku yang sudah tak bisa menahan gejolak dalam diri akhirnya membawa si semok ke arah kamar yang tepat berada di sebelah ruang tamu. Aku menggendong tubuhnya, sesampainya di dalam kamar aku membaringkannya*secara perlahan . Selanjutnya aku membuka seluruh pakaian yang melekat di badan ku.
Aku langsung menindihnya dan segera memberikan french kiss di bibirnya. Dia membalas dengan antusias sambil melucuti daster dan semua yang melekat di tubuhnya dengan cepat
“mmmmhhhh….mmhhhh”
(( ccrrruuppphhhsss…ciuuupphhss… ))
“ohhhh….emmhhhh”
Desah dan suara yang kami bunyikan di dalam kamar. Aku menghentikan pagutan untuk menghirup udara yang sedikit bersuhu panas di kamar ini.
“mbak nakal ya! Aku gak tanggung loh kalo ntar aku minta lagi dan lagi” kataku
Ia hanya tersenyum sambil meraba dada dan mencubit mesra putingku.
Aku menggenggam jarinya dan melihat keindahan tubuhnya. Posisiku sedang duduk di antara kedua pangkal pahanya.
Payudara sempurna yang membulat kenyal cukup besar meski lingkaran hitam putingnya lebar, perutnya yang masih rata dan lipatan memek indah membujur tegak tanpa bulu sedikitpun.
Libido ku kian mendidih hingga jurus yang ku berikan selanjutnya adalah segera mencaplok payudara yang sedari tadi melambai lambai untuk di jamah.
“aaahhhhhh…masssshhh” desahnya sambil mengeliat
(( cccrrtuupppphhhzz ))
suara saat aku menyucup puting itu. Tangan ku tak tinggal diam keduanya meraba dan menjamah tubuh halus yang semok ini. Begitu pun sebaliknya tangan si semok juga tak hentinya memainkan kontol ku ini
“sini in kontolnya aku mo emutin” rengeknya manja
Aku langsung memberikan permintaan si semok dengan berpindah ke arah muka nya. Sekejap saja kontolku lansung di emutnya tanpa merasa jijik. Malah terlihat seperti orang kelaparan*
Kuluman dan kocokan serta rabaan yang dia buat membuat aku tak tahan dan segera mencabut kontolku dari kuluman nya
“uuuu…ddaahh udah aku nggak tahan” kataku terengah engah
“kenapa gak nikmat atau gimana?” katanya
Aku langsung mengisyaratkan kepadanya untuk menungging, dia menuruti sambil mengerutkan kening. Saat posisi nunggingnya sempurna aku semakin takjub melihat bongkahan pantat dan belahan memek indahnya.
((( ccccrrroopphhzzz ))) suara saat aku menyaplok belahan memek nya. Aku menjilatinya dengan nafsu membara. Lidahku menyapu dari atas kebawah lalu kembali dari bawah keatas dan mencoba menusuk memeknya dengan lidah yang aku julurkan.
“ooohhhh…masss” desahnya manja
Kedua tanganku meremas bongkahan pantatnya dan memutar mutar pantatnya dengan jemariku. Kemudian bibirku menyedot itil yang dari tadi menunggu giliran. Tubuhnya bergetar dan desahnya pun kian jelas terdengar. Tanganku sebelah kiri kini mengocok kontolku sendiri agar tetap terjaga kekerasannya.
“ohhhhh… Masssshhh…oouuuccchhhh!” desahnya
Karena aku kasian atas apa yang aku lakukan akhirnya aku menyudahinya.
“mbak tak masukin ya” kataku
“heg…emm…ayooo…cepetth masss” pintanya
Aku meludahi jari kiri ku dan mengoleskan ke kontolku. Dengan tangan kanan aku memposisikan dan mengarahkan tepat ke bibir memeknya serasa di iringi dorongan pelan.
Aku sengaja mendorong kontolku perlahan agar sensasi nya lebih terasa nikmat. Centi demi centi mili demi mili akhirnya kontol yang aku banggakan sudah di dalam memeknya. Hangat hangat becek yang kurasakan. Selanjutnya aku melakukan teknik pompa dengan tempo lambat. Si semok menggeliat, aku memegang pantatnya dan sedikit meremas. Setelah dirasa nyaman dan nikmat aku meningkatkan tempo menjadi sedang
“aaaacchhhh…”*desahnya
“emmmhhhh…” balasku
“ohhhhh masssshhh nikmaattthh ayyooo lebih cepattthh… Ahhh”
Aku langsung menuruti permintaannya, kupercepat pompaan kontolku ke memeknya. Kontolku serasa di pijat dan di remas remas hingga membuat aku semakin melayang ke langit.
“ooooohhhh…mbbbakkkhh memekmu nikmaatth” desahku
“kontolmu juga nikmat masssshhhh” jawabnya*
(( ploghh…ploggghh…ploghh…ploggghhz )) bunyi suara memek dan kontol kami yang beradu.
10 menit berlalu kulihat mbak semok mulai menampakkan akan puncak kenikmatan tubuhnya semakin bergetar hebat.
“maassshhh….akuuuhhh… Kluaaaarrhhh”
“oohhh…. Nikmaaathhh masssshhh…ohhhh” desahnya lagi.
Aku menghentikan aktifitas pompaku di memeknya. Terasa ada cairan hangat membasahi kontolku di memeknya. Memeknya berkedut kedut indah, aku menikmatinya selanjutnya aku mencabut kontolku dan turun dari ranjang mesum ini.
Mbak semok menghadapku rupanya dia ingin mengulum sisa sisa cairan miliknya di kontolku.
(( hoooppppghh…sslloooppprrphhzz )) begitu suara saat bibirnya mulai beraktifitas.*
Karena terasa ngilu aku menyuruhnya turun dari ranjang dengan isyarat yang dia pun paham.
Aku langsung memeluknya dan mencium bibirnya serta meremas remas payudaranya.
Setelah puas aku mengangkat kaki sebelah kirinya ke atas ranjang. Kemudian kuarahkan kontolku ke memeknya dan langsung kudorong cepat
“aahhhhhh…” desahnya
setelah dirasa nyaman aku menggendongnya dan melakukan pompaan meski agak sulit. Si semok ternyata langsung tanggap dia menaik turunkan sendiri badanya.
“massssshhh tambahhh enakkkhh”
“aku belom pernahh kayaakkh ginihhh…ohhhh” desahnya
Tangannya merangkkul leherku di ikuti remasan mesra di rambutku.
“aaahhh…masssshhhh”
“hemmmmhhh” jawabku sambil meremas bokong semoknya.
Si semok semakin liar saja dan kembali mencapai puncaknya lagi
“masssssshh….akkuuihhh…kluaarrrhhhhh”
“nikmati mbakkhhh…nikmati sajahhh” kataku
Tubuhnya kembali seperti tersengat listrik. Bergetar dan menggelepar sexi.
Aku membaringkan tubuhnya pelan ke ranjang dengan kontol masih tertanam.*
Kini posisinya terlentang dengan tangan keatas dan kaki membentuk huruf M.
Aku memompanya lagi dengan cepat karena staminaku yang kurasa sudah menurun
“mbakkhh…. Kluarin di manahhh” kataku
“haaagggh… Di luar yahhh aku sedang suburrr” jawabnya
Ah sial harusnya aku tak menanyakan itu, gumamku. 5 menit kemudian aku akan mencapai puncak. Aku mencabut kontolku dan dengan cepat aku menyuruhnya duduk di tepi ranjang.
Aku mengocok kontolku dengan cepat dan kuarahkan ke mukanya yang sudah terlihat letih
(( crrrootthhh…ccrrootthh..crrrootthh..crot.croth ))
“aaahhhhhh..mmmmm”
cairan kental menyemprot ke muka dan rambutnya.
Si semok terlihat kaget saat menerima semprotan ku.
“mbakhhh… Maaf kalo nggak sopan” basa basi ku sambil memerah kontol agar semua sperma keluar habis.
Si semok cuman tersenyum.
“makasih mass. Udah buat malam ini nikmat dari biasanya ya” katanya
Ingin aku menciumnya tapi karena jijik liat sperma belepotan di wajahnya aku memilih membaringkan diri di ranjang
Si semok ikutan berbaring di sampingku setelah melap wajahnya dengan celana dalamnya sendiri. Kami berpelukan dan terlelap beberapa menit.
Setelah itu aku kembali berpakaian dan minta pamit kepadanya.
.
.
Itulah cerita seks terbaru 2016 kali ini, tapi sayangnya saat aku ingin mengulanginya si semok pindah rumah. Aku pun tak mengetahui siapa namanya. Semoga di lain waktu aku berjumpa dengan mu wahai mbak semok.

Nb : buat pembaca, jangan lupa doa sebelum coli ya. hehe
salam semprot

Distibutor Vimax Extender

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*